WhatsApp berbagi data dengan Facebook, Signal dan Telegram melonjak. Ada apa?

Dipublikasikan oleh Eka Mandala ∙ 12 January 2021 ∙ 3 menit membaca

Unduhan aplikasi perpesanan yang berfokus pada privasi, Signal dan Telegram mendapat peningkatan saat pengguna mencari alternatif untuk WhatsApp yang dimiliki Facebook karena kekhawatiran tentang perubahan pada kebijakan privasi layanan.

Signal melihat sekitar 7,5 juta penginstalan secara global melalui Apple App Store dan Google Play store antara 6 Januari dan 10 Januari, menurut Sensor Tower. Itu 43 kali lipat dari minggu sebelumnya. Ini adalah minggu tertinggi atau bahkan jumlah penginstalan bulanan untuk Signal dalam sejarah aplikasi.

Sementara Telegram melihat 5,6 juta unduhan secara global dari Rabu hingga Minggu, menurut Apptopia.

Signal mengklaim memiliki “enkripsi ujung-ke-ujung yang canggih” sebagai bagian dari layanannya, yang mencegah pesan dibaca oleh mereka yang bukan penerima yang dituju.

Lonjakan unduhan kedua aplikasi ini terjadi setelah WhatsApp merilis pembaruan kebijakan privasinya pada 4 Januari. Sejak 2016, WhatsApp telah membagikan data tertentu dengan Facebook. Namun pengguna sebelumnya memiliki kesempatan untuk tidak ikut serta.

Tetapi mulai 8 Februari, pengguna akan diminta di aplikasi untuk menerima persyaratan yang diperbarui untuk terus menggunakan WhatsApp. Pengguna di Eropa dan Inggris Raya akan melihat pesan berbeda karena aturan perlindungan data di yurisdiksi tersebut.

Namun, pesan WhatsApp dienkripsi, artinya Facebook tidak akan dapat melihat isinya. Tetapi WhatsApp mengumpulkan banyak data lain yang dapat dibagikan dengan perusahaan induknya.

Data ini mencakup informasi pendaftaran akun seperti nomor telepon Anda, data transaksi, informasi terkait layanan, informasi tentang cara Anda berinteraksi dengan orang lain, termasuk bisnis saat menggunakan layanan, dan informasi perangkat seluler.

Dalam pernyataan Senin, WhatsApp mengatakan pembaruan ini tidak memengaruhi privasi pesan yang dikirim ke teman dan keluarga. Ini mengklarifikasi bahwa pembaruan akan mencakup “perubahan terkait pengiriman pesan bisnis di WhatsApp, yang bersifat opsional, dan memberikan transparansi lebih lanjut tentang cara kami mengumpulkan dan menggunakan data.”

WhatsApp mengatakan data yang dibagikan dengan Facebook digunakan untuk membantu meningkatkan infrastruktur, mempromosikan keselamatan dan keamanan, dan menyempurnakan layanan dengan membuat saran atau mempersonalisasi fitur dan konten. Ini juga dapat mencakup integrasi antara produk bermerek Facebook dan WhatsApp.

Setelah pengumuman tersebut, CEO Tesla Elon Musk mendesak pengikut Twitternya minggu lalu untuk “menggunakan Signal.”

Signal melaporkan pekan lalu bahwa kode verifikasi yang dikirim ke pengguna melalui pesan teks untuk mulai menggunakan aplikasi ditunda karena permintaan yang tinggi. Signal mengatakan pihaknya menambahkan server tambahan untuk menangani masuknya pengguna baru.

“Kami terus memecahkan rekor lalu lintas dan menambah kapasitas karena semakin banyak orang yang menyadari betapa mereka tidak menyukai istilah baru Facebook,” kata Signal dalam sebuah tweet. “Jika Anda tidak dapat membuat grup baru baru-baru ini, harap coba lagi. Server baru siap melayani Anda. ”

Meskipun ada lonjakan unduhan Signal dan Telegram, WhatsApp belum mengalami penurunan, menurut Adam Blacker, wakil presiden wawasan di Apptopia.

“Itu terlalu mendarah daging. Dugaan saya adalah sangat sedikit orang yang menggunakan WhatsApp setiap hari yang baru-baru ini menghapusnya, ”kata Blacker kepada CNBC melalui email.

“Bahkan mereka yang mengunduh dan menggunakan Signal atau Telegram akan tetap menggunakan WhatsApp karena di sanalah sebagian besar teman dan keluarga mereka berada. Mereka mungkin mulai berbicara dengan orang-orang tertentu di Signal tetapi masih mengobrol dengan ibu mereka di WhatsApp. ”

WhatsApp berbagi data dengan Facebook

Poin Utama

  • Unduhan aplikasi perpesanan yang berfokus pada privasi, Signal dan Telegram mendapat peningkatan saat pengguna mencari alternatif untuk WhatsApp milik Facebook.
  • Lonjakan itu terjadi setelah WhatsApp memperbarui persyaratan perjanjian layanannya yang tampaknya memberi pengguna sedikit pilihan untuk memilih tidak berbagi data dengan perusahaan induk Facebook.
  • Signal mengklaim memiliki “enkripsi ujung-ke-ujung yang canggih” sebagai bagian dari layanannya, yang mencegah pesan dibaca oleh mereka yang bukan penerima yang dituju.

Tags :

Artikel Pilihan

Berita Pinhome
Berita Pinhome Vasa Jagakarsa Hunian Modern Tropis Strategis Berkonsep Townhouse

Menentukan rumah idaman memang bukanlah perkara mudah. Pasalnya banyak hal yang harus dipertimbangk

Finansial
Finansial Mengenal Analisis SWOT Untuk Mengembangkan Bisnis

Membangun sebuah bisnis yang sukses tidak bisa terjadi dalam semalam. Ada banyak unsur dan juga keg

Properti
Properti 3 Contoh Rumah Idaman dan Populer Saat Ini

Desain atau contoh rumah idaman bagi tiap-tiap orang tentunya tidak sama. Ada yang mendefinisikan r

Properti
Properti Ingin Memilih Lokasi Tempat Tinggal Strategis? Perhatikan Hal Ini!

Memilih lokasi tempat tinggal strategis bukanlah perkara mudah, banyak yang harus kita pertimbangka

Artikel Terkini

Teknik Sipil
Teknik Sipil 16 Motif Keramik Dinding Luar yang Awet

Keramik adalah salah satu material yang sering digunakan untuk lapisan dekorasi dinding. Pins dapat

Teknik Sipil
Teknik Sipil 10 Model Keramik Kamar Mandi Abu-Abu

Interior kamar mandi dapat menggunakan material keramik untuk bagian lantai maupun dinding. Pemilih

Teknik Sipil
Teknik Sipil 10 Desain Roster Keramik Mewah dan Manis

Roster atau lubang angin merupakan ventilasi yang dibutuhkan setiap rumah agar ruangan di dalamnya

Teknik Sipil
Teknik Sipil 12 Inspirasi Keramik Hitam Cocok untuk Ruangan Apapun

Material keramik banyak digunakan untuk melengkapi interior rumah, baik di ruang tamu, kamar, dapur

Lifestyle
Lifestyle Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Mobil, Simak Cara Membuatnya!

Ingin membeli mobil? Atau malah sedang ingin menjual mobil yang kamu miliki? Eits, jangan sampai ke

Ikuti Media Sosial Kami

Pinhome Indonesia