Pinhome

  • Blog
  • Lifestyle
  • Tips Menjadikan Desain Rumah Lebih Green (Ramah Lingkungan)

Lifestyle

Tips Menjadikan Desain Rumah Lebih Green (Ramah Lingkungan)

Dipublikasikan oleh Pinhome ∙ 17 January 2021 ∙ 4 menit membaca

Gaya hidup green seharunya dimiliki oleh generasi muda di bumi ini. Dengan konsep ramah lingkungan gaya hidup green serta mewujudkannya dalam desain rumah yang lebih green ternyata malah menghemat biaya dan menyehatkan badan!

Entah itu membeli mobil, pakaian yang Anda kenakan, atau rumah yang Anda tinggal di hari ini adalah semua tentang gaya hidup green dan menjalani hidup ramah lingkungan. Ada beberapa manfaat yang jelas untuk menjadi lebih green, seperti menjadi kurang boros, menghemat uang, hemat energi, dan manfaat kesehatan, bukan untuk menyebutkan bahwa itu bisa membuat Anda merasa senang mengetahui bahwa Anda sedang melakukan sesuatu yang baik untuk bumi. Salah satu masalah yang ada adalah mencari desain rumah yang benar-benar ramah lingkungan dan mencerminkan gaya hidup lebih green. Berikut adalah beberapa yang dapat Anda lakukan untuk mencari desain rumah yang benar-benar ramah lingkungan dan mencerminkan gaya hidup lebih green.

desain teras rumah

1. Carilah desain rumah yang lebih kecil

Semakin besar rumah tentu lebih banyak energi yang akan dikonsumsi. Bahkan dengan semua teknik penghematan energi yang mungkin di tempatkan dalam rumah, tetap saja yang lebih besar hanya menggunakan lebih banyak energi dari rumah yang lebih kecil. Untuk memiliki rumah yang paling efisien membangun sebuah rumah yang hanya sebesar yang diperlukan bagi keluarga Anda. Rencana membuat rumah tradisional bergaya rumah adat dapat dibuat agar sesuai dengan kebutuhan keluarga Anda dan tidak membuang-buang ruang.

2. Pertimbangkan di mana Anda membangun rumah

Membangun rumah di sisi gunung atau di lapangan terbuka adalah ide yang indah Namun, itu mungkin bukan ide yang paling ramah lingkungan. Alih-alih membangun rumah Anda dekat dengan rumah yang sudah dan daerah ini baru dikembangkan. Ini adalah yang paling berbahaya bagi lingkungan sekitar rumah. Sedikit pohon perlu ditebang dan sedikit tanah yang perlu tercabik. Juga, jika Anda tinggal dekat dengan orang lain akan lebih mudah untuk bersosialisasi, bersepeda, atau mengambil transportasi umum serta menghemat lebih banyak uang.

3. Carilah cahaya alami

Rumah harus ditempatkan strategis sehingga dapat memanfaatkan cahaya alami. Selama siang hari mayoritas cahaya harus datang dari sinar matahari bukan lampu dan bola lampu. Jendela dan skylight dapat membantu untuk menurunkan biaya energi. Terisolasi dari jendela kaca ganda akan mengurangi keuntungan panas di musim kemarau dan kehilangan panas pada bulan-bulan musim penghujan. Overhang pada fasad rumah menghadap ke selatan dan barat akan membantu untuk mencegah terlalu banyak panas di bulan-bulan musim kemarau.

4. Atap

Atap berwarna terang akan memantulkan panas matahari bukan menyerapnya, membantu untuk menjaga rumah lebih dingin. Ini adalah pilihan yang lebih green baik untuk rumah baru serta rumah-rumah yang sudah ada. Gagasan lain atap adalah atap hijau yang sebagian atau seluruhnya ditutupi oleh lapisan tanah dan vegetasi. Jenis atap melindungi dari sinar matahari langsung dan bertindak sebagai isolasi tambahan.

5. Isolasi

Mencari insulasi R-nilai tinggi, semakin tinggi R-nilai yang lebih efektif itu sebagai isolasi. Hindari insulasi yang mengandung formaldehid sebagai agen mengikat. Cari isolasi yang terbuat dari kedelai, kapas, selulosa, atau konten daur ulang. Sebuah rumah terisolasi dengan benar dapat menghemat jutaan rupiah selama kehidupan rumah Anda.

6. Mengurangi penggunaan energi

Ketika membeli peralatan untuk mengisi rumah baru atau yang sudah ada untuk peralatan energi. Pemanas dan sistem pendinginan yang efisien akan menghemat energi dan uang. Instal termostat diprogram. Anda mungkin juga pertimbangkan untuk menginstal panel surya atau sistem pemanas panas bumi sebagai cara untuk membawa energi ke dalam rumah untuk memanaskan air dan memberikan pemanasan dan pendinginan di seluruh rumah. Beberapa rumah yang menggunakan panel surya dan panas bumi dapat benar-benar off grid energi. Instal kipas langit-langit dan menggunakan sesering mungkin, bukan AC, yang dapat menghemat 30% pada biaya pendinginan.

7. Bahan bangunan

Semua bahan bangunan yang digunakan harus non-toksik. Senyawa organik volatil (VOC) cepat menguap pada suhu kamar dan menambah polusi udara dalam ruangan. Carilah cat VOC rendah atau bebas, selesai, perekat, dan sealant. Gunakan sebagai produk alami yang cepat terbarukan seperti bambu, mungkin. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menggunakan bahan daur ulang atau bahan dengan komponen daur ulang, termasuk kayu direklamasi.

Bagikan Artikel