Pinhome

+1001 Teknik Pencampuran Warna Terlengkap

Dipublikasikan oleh Nur Afika Cahya ∙ 24 January 2022 ∙ 15 menit membaca

Tabel pencampuran warna – Warna merupakan salah satu unsur penting yang harus ada dalam setiap kehidupan, sebab warna dapat berguna sebagai hal untuk menunjukan gelap terangnya keadaan. Selain itu warna juga dapat melambangkan suasana perasaan hati setiap manusia, seperti warna gelap yang dapat menunjukkan bahwa suasa hati ia sedang bersedih.

Nah, untuk menegetahui selengakapnya apa arti warna simbolis itu? Yuk simak artikel ulasan tentang berbagai warna di bawah ini.

Pengertian Warna

Lantas apa pengertian dari warna itu? Warna adalah spektrum tertentu yang biasa terdapat dalam suatu cahaya sempurna atau kesan yang ditimbulkan karena adanya cahaya yang meyinari mata kita. Sementara menurut para ahli warna merupakan kumpulan dari pigmen-pigmen.

Atau warna merupakan unsur penting dalam setiap kehidupan karena dari warna kita dapat mengetahui banyak hal terutama pada gelap atau terangnya pada suatu keadaan. Selain itu dari warna juga dapat melambangkan tentang isi hati dan prasaan. Menurut para ahli warna merupakan sebuah kumpulan dari pigmen-pegmen, sehingga terciptalah warna.

Pengertian Campuran Warna

Warna memiliki tiga warna dasar, yang disebutnya dengan warna primer, yakni merah (M), kuning (K), dan biru (B). Apabila jika terdapat dua warna primer yang dicampur, maka akan dapat menghasilkan warna kedua atau disebutnya dengan warna sekunder. Bila warna primer dicampur dengan warna sekunder maka hasil yang akan didapat yakni warna ketiga atau disebutnya dengan warna tersier.

Jika warna tersier dicampur untuk kedua kalinya dengan warna primer atau sekunder maka akan dapat menghasilkan warna netral. Jadi campuran warna adalah kombinasi antar warna dua primer, warna primer dengan warna sekunder, atau warna primer dengan warna tersier.

Rumus Pencampuran Warna

Pada dasarnya pencampuran warna itu memiliki rumus, dalam rumus metode pencampuran warna terbagi menjadi 3 istilah di antaranya seperti warna berikut ini.

  1. Warna primer : Merah, Kuning, Biru
  2. Warna sekunder : Orange, Hijau, Ungu
  3. Warna tersier : Magenta, Cyan dan kawan-kawan.

Induk dari 3 warna tersebut adalah Warna Primer. Namun ketika mencampur warna primer, maka biasanya akan menghasilkan warna sekunder. Sedangkan ketika mencampur warna sekunder, maka biasanya akan menghasilkan warna tersier. Untuk lebih lengkapnya nanti akan kita ulas satu persatu.

Tabel Pencampuran Warna

Pengertian Campuran Warna

Pencampuran warna atau clour mixing merupakan ilmu pengetahuan dasar yang harus difahami dan dimiliki oleh setiap seniman. Basic painting ini termasuk ilmu dasar yang tentunya haris diterapkan di setiap semua bidang atau jenis lukisan. Untuk memahami dengan betul dari setiap karakter warna memang tidaklah mudah bahkan membutuhkan jam terbang dalam melakukan pencampuran warna.

Namun dalam hal ini dapat menjadi keahlian yang istimewa guna untuk menciptakan karya seni. Dari semua banyaknya warna yang ada, bahwa tidak semua perusahaan dapat memproduksi semua jenis warna baik dalam bentuk cat atau bentuk lainya. Sehingga dengan begitu pengetahuan kita dalam memahami pencampuran warna akan sangat berguna sekali.

Dalam pencampuran warna dikenal dengan pembagian warna dasar diantaranya sebagai berikut:

Warna Primer

Warna primer atau yang dikenalnya dengan warna dasar yakni merah, biru dan kuning. Dari ketika warna ini dapat di campurkan, hingga hasil akhir akan dapat menciptakan warna baru dengan jumlah puluhan hingga ratusan warna. Warna turunan dari warna primer akan menjadi sebuah warna sekunder, dan kemudian turun lagi hingga menjadi warna tersier dan seterusnya.

Warna Universal (Netral)

Warna universal atau yang dikenalnya dengan warna netral yakni warna hitam dan putih. Warna hitam yang berasal dari kombinasi semua warna primer dalam bentuk pigmen dengan komposisi tertentu menjadi satu warna. Sedangkan warna putih tercipta karena adanya penggabungan dari semua warna primer dalam bentuk cahaya menjadi satu.

Warna hitam pada umumnya digunakan untuk menggelapkan warna dan warna putih untuk menjadikan warna lebih muda. Namun sebenarnya ada trik sendiri untuk menggunakan warna-warni ini.

Warna Spesial

Warna spesial termasuk warna yang unik dan tidak biasa, misalnya warna emas, perak, warna neon/stabilo dan sebagainya. Warna-warna tersebut akan membutuhkan komposisi kimia khusus yang dapat membuatnya hanyalah pabrik dengan menggunakan standar tertentu. Jadi untuk itu kita tidak akan bisa membuat warna emas.

Zat Additive

Zat additive atau zat kimia merupakan zat yang ditambahkan ke dalam suatu warna yang sedang dicampur untuk mendapatkan hasil akhir yang beda dari biasanya. Misalnya zat kimia additive fluorescent untuk membuat warna menjadi bercahaya saat gelap, zat additive metalic membuat warna gemerlap ketika terkena sinar dan doff powder yang dapat membuat warna menjadi tidak terlalu mengkilap serta masih banyak zat additive lainya.

Teknik Pencampuran Warna

Teknik Pencampuran Warna

Mencampur warna dengan tujuan bisa menghasilkan warna baru diperlukan juga teknik teknik khusus, agar pengerjaan bisa lebih mudah dan maksimal. Selain itu perlu kita ketahui dalam melakukan hal itu kita juga harus dapat memperhatikan perbandingan antara persentase setiap warna agar nantinya dapat menghasilkan warna yang sesuai keinginan.

Dalam metode pencampuran warna terbagi menjadi 3 istilah yakni sebagai berikut:

  • Warna primer = Merah, Kuning, Biru
  • Warna Sekunder = Orange, Hijau, Ungu
  • Warna Tersier = Magenta, Cyan dan sebagainya

Berikut adalah teknik dasar mencampur warna yang harus kita ketahui:

Tuang warna muda ke arah warna tua

Untuk mencampurkan beberapa warna, dahulukan dengan menuangkan warna yang paling muda ke arah yang lebih tua. Contohnya yaitu saat ingin membuat warna merah muda/pink (dari merah + putih), prosesnya adalah tuangkan cat warna putih ke dalam wadah lalu masukkan cat merah sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga warna yang diinginkan terbentuk.

Apabila kita tidak mengetahui komposisi campuran dari suatu warna

Misalnya adalah komposisi warna “terracota”. Dengan jelas kita dapat melihatnya bahwa warna terracota sangat mirip dengan warna oranye dan warna coklat. Sehingga untuk tahap pembuatanya dahulukan warna oranye, kemudian campurkan warna coklat dengan secara sedeikit demi sedikit.

Cara ini dapat kalian aplikasikan untuk semua warna baru yang mungkin belum kalian ketahui akan komposisinya.

1. Mencampur Warna Primer Menjadi Warna Sekunder

Mencampur Warna Primer Menjadi Warna Sekunder

Warna sekunder merupakan warna yang dihasilkan dari adanya kombinasi dua warna yakni primer, warna universal. Untuk mencampurkan sesuaikan takarannya. Berikut beberapa contoh warna sekunder:

  • Merah + kuning = orange/jingga
  • Merah + biru = ungu
  • Biru dan kuning = hijau
  • Merah + hitam = merah tua
  • Merah + putih = merah muda
  • Hitam + putih = abu – abu

Mix Warna Sekunder

Warna sekunder sebenarnya merupakan warna yang dihasilkan dari sebuah pencampuran dua warna primer, namun di sini kita akan mencoba menambahkan dengan warna universal. Contohnya sebagai berikut ini:

  • Merah tua = merah + hitam
  • Merah muda = merah + putih
  • Biru tua = biru + hitam
  • Biru muda = biru + putih
  • Jingga / oranye = merah = kuning
  • Ungu = biru + merah
  • Hijau = kuning + kuning
  • Kuning muda = kuning + putih
  • Abu = putih + hitam

2. Mencampur Warna Sekunder Menjadi Warna Tersier

Mencampur Warna Sekunder Menjadi Warna Tersier

Warna tersier merupakan warna yang dihasilkan dari gabungan tiga warna atau lebih. Selain itu warna tersier tidak terbatas jumlahnya, namun itu tergantung imajinasi dan kreativitas kita. Berikut beberapa contoh warna tersier:

  • Merah + hijau (Kuning + biru) = coklat
  • Merah + coklat = maroon
  • Kuning + hijau = kuning lemon
  • Merah + putih + biru = magenta
  • Merah muda + jingga = peach
  • Putih + coklat + hitam = sand
  • Biru + ungu ( merah + biru ) = biru dongker

Mix Warna Tersier

Warna tersier juga merupakan warna yang dihasilkan dari sebuah mix tiga warna atau bisa juga lebih. Pada warna tersier ini memang tidak akan terbatas jumlahnya, pada hal ini tergantung dengan kemampuan dan imajinasi kita. Contohnya sebagai berikut ini:

  • Kuning lemon = kuning + hijau
  • Greenish blue / tosca = hijau + biru
  • Peach = merah muda + jingga
  • Coklat susu = coklat + putih
  • Coklat = merah + hijau (kuning+biru)
  • Tan = kuning + coklat
  • British tan = kuning + coklat + merah
  • Coklat muda = coklat + putih + kuning
  • Saddle brown = coklat + kuning + merah
  • Beige / cream = putih + kuning + coklat
  • Magenta / magenta = merah + putih + biru
  • Burgundy = ungu (merah+biru) + merah
  • Maroon = merah + coklat
  • Turquoise = putih + hijau + biru
  • Broken white / bone = putih + coklat
  • Dusty = merah muda + putih + coklat
  • Sand = putih + coklat + hitam
  • Charcoal = hitam + putih
  • Terakota = jingga + coklat
  • Icy blue = putih + biru + kuning
  • Kuning mustard = kuning + coklat
  • Lime green = hijau + kuning + putih
  • Olive = putih/kuning + hijau + coklat

Seperti itulah beberapa contoh pembentukan warna yang biasa kita temui.

Baca juga: Alat untuk Menggambar Rumah, Desain, dan Denah Arsitektur

3. Membuat Warna Gelap dan Terang

Membuat Warna Gelap dan Terang

Konsep dalam membuat warna agar dapat terlihat terang maupun gelap dapat dilakukan dengan sederhana. Kita hanya memperlukan warna hitam dan putih saja. Namun, jika kita menginginkan warna yang terang, kita hanya perlu mencampurkan warna putih ke dalam warna tersebut.

Sedangkan untuk memberikan kesan yang gelap, kita hanya perlu memberikan warna gelap saja. Campurkan warna hitam dengan secara sedikit demi sedikit akan mampu menghasilkan warna yang sedikt gelap sesuai dengan keinginan.

4. Contoh Campuran Warna-warna Populer

Dalam melakukan pencampuran warna , kita harus dapa perbandingankan warna dan takarannya. Pada hal ini ketika kita mencoba mempercampurkan warna terkadang ada kesulitan yakni seperti sulit memahami dari setiap sifat warna yang ada.

Oleh karena itulah maka sangat diperlukan pengalaman untuk bisa menghafal dan memprediksi dari setiap campuran warna yang kita inginkan. Kelompok warna sekunder dengan 2 warna dasar mungkin masih sedikit mudah.

Namun berbeda jika kita ingin membuat warna dari campuran 3 atau lebih warna dasar atau sekunder tentu yang ini akan lebih menjadi sangat sulit terutama dalam menemukan formula yang tepat. Berikut adalah beberapa campuran 3 warna dan lebih yang bisa kalian jadikan sebagai sumber referensi dalam memperlajari warna:

Warna Misty dan Warna Zamrud

Warna Misty dan Warna Zamrud
Kuliahdesain.com

Warna misty dan warna zamrud merupakan warna yang dapat menambah kesan minimalis, apabila jika di aplikasikan pada dunia fashion dan design rumahan. Dari kedua warna tersebut akan mampu memberikan efek yang cerah. Berikut adalah komposisi campuran warnanya.

  • Warna Misty = merah + magenta + cyan + putih.

Perbandingannya 2 : 1 : 5 : 5

  • Warna zamrud = cyan + hijau + hitam + putih

Perbandingannya 2 : 4 : 5 : 1

Sehingga dengan demikian dapat disimpulkan, bahwa pada warna misty terdapat 15% merah, 8% magenta 38% cyan dan 38% putih.

Warna Daisy dan Matcha

Warna Daisy dan Matcha
Kuliahdesain.com

Di dalam dunia fashion, kedua warna ini sudah sangat populer. Khusunya pakaian kaum hawa, warna warna ini menambah kesan ceria, cantik dan enak untuk dipandang.

  • Warna daisy = kuning + biru + hijau + putih

Perbandingannya 1 : 4 : 1 : 5

  • Warna matcha = kuning + cyan + magenta + putih

Perbandingannya 2 : 1 : 3 :5

Warna Atalier dan Warna Disney

Warna Atalier dan Warna Disney
Kuliahdesain.com

Untuk kedua warna di atas sangat cocok sebagai warna interior dan exterior rumah yang akan mampu memberikan kesan elegan dan cantik. Berikut adalah komposisi warna atalier dan warna disney.

  • Warna atalier = merah + hijau + putih + biru

Perbandingan  3 : 1 : 2 : 5

  • Warna disney = kuning + magenta + biru + putih

Perbandingan 4 : 4 : 3 : 5

Warna Burgundy dan Warna Loreal

Warna Burgundy dan Warna Loreal
Kuliahdesain.com

Kedua warna ini sering sekali kita jumpai, sebagian besar terdapat pada pewarna lipstik, bedak, hijab dan lainya. Berikut adalah komposisi warna tersebut.

  • Warna burgundy = merah + hitam + magenta

Perbandingan  3 : 2 : 5

  • Warna loreal = merah + cyan + putih + hijau

Perbandingan 4 : 3 : 1 : 5

Warna Khaki dan Warna Chinos

Warna Khaki dan Warna Chinos
Kuliahdesain.com

Meskipun warna khaki dan chinos berbeda, namun kedua warna sekilas terlihat mirip dan masih dalam rumpun coklat. Kedua warna ini juga sering dijumpai pada pakaian. Biasanya perbedaan kedua warna ini bisa dilihat dari ciri-ciri pakaian, chinos rata-rata mengkilap dibanding khaki. Biasanya kain chinos lebih halus dan khaki jahitannya lebih terasa jika diraba.

Komposisi warnanya yaitu:

  • Warna khaki = kuning + magenta + putih + hijau

Perbandingan 1 : 2 : 2 : 4

  • Warna chinos = kuning + magenta + putih + cyan

Perbandingan 4 : 3 : 3 : 1

Warna Hijau Tosca dan Biru Tosca

Warna Hijau Tosca dan Biru
Kuliahdesain.com

Seperti yang diketahui dari kedua warna ini sangat familiar bahkan lebih tenar dari pada campuran warna lainnya. Hampir dari disetiap design atau seni umumnya lebih banyak menggunakan warna ini, karena pencinta warna ini yang memang lebih banyak.

Berikut adalah komposisi warna di atas:

  • Warna hijau tosca = biru + cyan + putih + hijau

Perbandingan  1 : 5 : 2 : 3

  • Warna biru tosca = biru + magenta + cyan

Perbandingan 2 : 3 : 1

Warna Salmon dan Warna Coral

Warna Salmon dan Coral
Kuliahdesain.com

Pada jenis warna ini memang lebih cenderung memiliki kesan feminim karena kedua warna ini terdapat warna pink di dalamnya. Berikut adalah komposisi warna tersebut.

  • Warna salmon = merah + kuning + magenta + putih

Perbandingan 3 : 4 : 3 : 5

  • Warna coral = merah + kuning + putih

Perbandingan 2 : 5 : 3

Warna Peach dan Apricot

Warna Peach dan Apricot

Memang pada kenyataany dari warna ini lebih cerah dan terlihat elegan. Umumnya warna peach dan apricot memang sering sekali dijumpai di interiior pada ruangan dan pakaian wanita.

  • Warna peach = merah + kuning + putih

Perbandingan 1 : 1 : 5

  • Warna Apricot = kuning + merah muda + putih

Perbandingan 3 : 2 : 5

Baca juga: Aplikasi Menggambar Terbaik

Warna Mocca dan Coklat

Warna Mocca dan Coklat

Untuk dua warna ini juga sering kita lihat dan biasanya banyak diaplikasikan di berbagai ruangan, tempat dan benda.

  • Warna mocca = merah + hijau + putih + hitam

Perbandingan 2 : 1 : 5 : 4

  • Warna coklat = merah + kuning+ magenta + hitam

Perbandingan 5  : 2 : 2 : 2

Warna Navy Blue dan Moccasin

Warna Navy Blue dan Moccasin
Kuliahdesain.com

Warna navy blue atau biru dongker dan moccasin termasuk warna yang unik dan menarik. Warna warna ini juga mempunyai banyak penggemarnya.

  • Warna navy blue = magenta + cyan + biru

Perbandingan 2 : 4 : 1

  • Warna Moccasin = kuning + putih + magenta

Perbandingan 3 : 1 : 5

Contoh Kombinasi Warna yang Baik

Contoh Kombinasi Warna Yang Baik

Adapun contoh dari kombinasi warna adalah sebagai berikut :

  • Warna kuning dikombinasikan dengan warna Biru menghasilkan warna hijau
  • Warna merah dikombinasikan dengan warna merah menghasilkan warna jingga
  • Warna biru dikombinasikan dengan warna merah menghasilkan warna ungu
  • Warna merah dikombinasikan dengan warna ungu menghasilkan warna cokelat

Cara Mencampur Warna

Warna yang pertama yang dapat dikatakan warna dasar adalah sebagai berikut:

Warna Primer

  • MERAH
  • KUNING
  • BIRU

Warna Sekunder

  • MERAH + KUNING = JINGGA
  • KUNING + BIRU = HIJAU
  • MERAH + BIRU = UNGU MUDA

Warna Tertier

  • JINGGA + HIJAU = COKLAT MUDA
  • JINGGA + UNGU MUDA = COKLAT TUA
  • HIJAU + UNGU MUDA = HIJAU PUDAR

Cara Membuat Warna Hitam

  • MERAH + BIRU + KUNING = HITAM

Membuat Warna Abu-Abu

  • HITAM + PUTIH = ABU-ABU
  • MERAH + PUTIH + HIJAU = ABU-ABU
  • KUNING + PUTIH + UNGU MUDA = ABU-ABU
  • JINGGA + BIRU + PUTIH = ABU-ABU

Membuat Warna Muda

  • MERAH + PUTIH = WARNA MUDA

Membuat Warna Hijau

  • LEMON YELLOW + ULTRAMARINE + PUTIH = HIJAU

Baca juga: 8 Gradasi Warna Hijau Untuk Hunian yang Lebih Sejuk!

Arti Warna Bagi Psikologi

Arti Warna Bagi Psikologi Manusia

Berikut adalah arti warna yang dapat melibatkan respon psikologi dan fisologi pada setiap manusia.

1. Warna Merah

Merah adalah warna yang mengilhami kekuatan, energi, kehangatan, cinta, nafsu dan agresi. Warna merah biasanya dapat memicu tingkat emosional seseorang, serta warna yang paling sering menarik perhatian.

Sifat Positif Merah:

  • Bersemangat
  • Energik
  • Dinamis
  • Komunikatif
  • Aktif
  • Kegembiraan
  • Mewah
  • Cinta
  • Kekuatan
  • Percaya diri
  • Dramatis
  • Merah cerah khusus menggambarkan kerasnya cita-cita atau keinginan.

Sisi Negatif:

  • Agresif
  • Pelamar
  • Kemarahan
  • Nafsu dan emosi
  • Dominasi
  • Kompetisi
  • Penolakan / kontradiksi

2. Warna Mageta

Warna magenta adalah kombinasi merah dan ungu.

Properti warna magenta :

  • Semangat
  • Kekuatan dan energi
  • Keseimbangan fisik, mental, spiritual atau emosional
  • Perubahan atau transformasi negatif menjadi lebih baik.

3. Warna Pink / Merah Muda

Merah muda atau merah muda melambangkan cinta dan romansa adalah warna feminin.

Dalam kondisi normal, warna ini hampir selalu dikaitkan dengan sesuatu yang membuat wanita jatuh cinta, terkait dengan wanita dan kesan feminin.

Sifat Positif Warna Pink:

  • Cinta atau kasih sayang
  • Romantisme
  • Ketenangan fisik
  • Memelihara
  • Kehangatan
  • Kewanitaan
  • Simbol Kelangsungan Hidup Manusia.

Sifat Negatif dari Warna Pink:

  • Membosankan
  • Melemahkan energy

4. Warna Jingga / Oranye

Warna oranye adalah kombinasi merah dan kuning. Oranye adalah warna yang kuat dan hangat, penggunaannya memberikan perasaan nyaman.

Jeruk sering digunakan di tempat makan atau lingkungan kerja yang membutuhkan produktivitas.

Sifat Oranye

  • Kecerian
  • Ambisi
  • Energik
  • Keamanan sensualitas
  • Sikap yang menyenangkan
  • Pemicu selera makan seseorang
  • Keakraban
  • Keramahan
  • Rasa nyaman
  • Interaksi yang bersahabat
  • Penuh percaya diri
  • Keramahan
  • Penuh harapan
  • Kreativitas
  • Merangsang emosi.

Sifat Negatif Warna Orage

  • Kesan “murah”
  • Mudah dijangkau
  • Gaduh
  • Merangsang perilaku hiperaktif
  • Perampasan
  • Frustrasi
  • Kesembronoan
  • Kurangnya intelektualisme
  • dan ketidak dewasaan.

5. Warna Kuning

Kuning adalah warna cerah atau ceria yang dapat merangsang otak dan membuat manusia lebih waspada dan lebih kencang.

Warna kuning dapat menarik perhatian karena jumlah cahaya yang dipantulkannya lebih besar daripada warna lainnya. Namun tidak semenarik warna merah.

Sifat Positif Kuning:

  • Optimis
  • Percaya diri
  • Harapan
  • Kegembiraan
  • Penuh suka cita
  • Berenergi
  • Antusiasme
  • Makna kekeluargaan dan persahabatan
  • Keleluasaan
  • Santai
  • Spontanitas
  • Sosial
  • Mendominasi
  • Toleran
  • Rasa Ingin tahu
  • Cita-cita
  • Harga diri
  • Ekstraversi
  • Kekuatan emosional
  • Keramahan
  • Kreativitas
  • Imajinatif
  • Masa muda
  • Kedermawanan
  • semangat yang tinggi.

Sifat Negatif Kuning

  • Plin-plan / inkonsisten
  • Kurang dapat dipercaya
  • Irasionalitas
  • Ketakutan
  • Kerapuhan
  • Emosional
  • Depresi

6. Warna Hijau

Hijau adalah warna yang terkait dengan alam. Dalam psikologi warna, hijau sering digunakan untuk membantu seseorang dalam depresi. Untuk menyeimbangkan dan menenangkan emosi dengan lebih baik.

Sifat Positif Hijau:

  • Kehidupan
  • Ketenangan
  • Rileksasi
  • Kemudahan
  • Penyeimbang emosi
  • Menurunkan stres
  • Penyembuhan
  • Empati
  • Kesegaran
  • Kesejukan
  • Keberuntungan
  • Keuangan
  • Harmoni
  • Cinta universal
  • Kedamaian
  • Ketabahan
  • Kekerasan hati

Warna Negatif Hijau:

  • Menimbulkan rasa terperangkap/tersesat
  • Kebosanan
  • Stagnasi
  • Superior
  • Ambisi
  • Keserakahan

7. Warna Tosca

Dalam psikologi warna, warna Tosca atau pirus adalah warna yang baik untuk membantu konsentrasi. Dapat menenangkan sistem saraf sehingga pikiran menjadi lebih jernih dan lebih percaya diri.

Warna tosca cocok untuk speaker atau mereka yang sering bekerja dalam mode multitasking.

Properti Warna Tosca

Keseimbangan emosional

  • Stabilitas
  • Ketenangan
  • Kesabaran
  • Penyemangat
  • Penghalau kesepian

8. Warna Biru

Penggunaan warna biru yang lebih terang akan memberi efek keyakinan yang lebih dominan. Sementara warna biru gelap lebih cenderung meningkatkan kesan smart use.

Biru adalah salah satu warna yang sering dikaitkan dengan dunia bisnis. Terutama perusahaan yang mengutamakan keseriusan dalam pekerjaannya.

Di bidang desain interior, biru sering digunakan untuk menciptakan kesan lebar, stabilitas, kesegaran, kesegaran dan relaksasi dalam ruangan.

Sifat Positif Warna Biru:

  • Kepercayaan
  • Konsistensi
  • Konsentrasi
  • Tenang
  • Kepercayaan
  • Serius
  • Profesional

Sifat Negatif Warna Biru:

  • Curam
  • Asing
  • Tidak ada ambisi
  • Ragu
  • Dingin
  • Keras kepala
  • Bangga padamu
  • Acuh tak acuh
  • Tidak ramah
  • Kurangnya empati

Meski demikian, biru adalah warna paling favorit di dunia.

9. Warna Nila / Ungu

Violet adalah warna yang unik, terutama karena jarang ditemukan di alam. Penggunaan warna ini mewakili harapan dan kepekaan yang besar.

Sifat Positif dari Warna Ungu:

  • Ajaib
  • Aura spiritualitas
  • Gaib
  • Menarik perhatian
  • Kekuatan
  • Imajinasi
  • Sensitivitas
  • Menghantui
  • Ambisius
  • Martabat
  • Kebenaran
  • Kualitas
  • Mandiri
  • Kebijaksanaan
  • Sensitisasi
  • Visioner
  • Orisinalitas
  • Kekayaan dan kemewahan

Sifat Negatif Warna Ungu:

  • Tidak akurat
  • Sendirian

10. Warna Cokelat

Warna yang merupakan simbol warna Bumi atau biasa juga dikaitkan dengan hijau sebagai warna alami. Warna cokelat identik dengan sesuatu yang alami.

Warna coklat hampir sama dengan hitam tetapi coklat menunjukkan lebih banyak rasa manis.

Sifat Positif Coklat:

  • Serius
  • Panasnya
  • Kita bisa percaya
  • Panasnya
  • Dukung
  • Merasa nyaman dan aman
  • Kesederhanaan
  • Dewasa atau tua
  • Dapat diandalkan
  • Elegan
  • Akrab

Warna Coklat Negatif

  • Tidak berperasaan
  • Kurang toleran
  • Tuan
  • Berat
  • Curam
  • Malas
  • Tua
  • Pesimis

11. Warna Gold / Emas

Warna emas sama dengan emas dalam bentuk fisik, yang merupakan aset dan prestise yang berharga di semua negara. Warna emas akan mirip dengan warna kuning, jadi artinya secara substansial sama.

Properti Warna emas:

  • Produksi
  • Sukses
  • Kemewahan
  • Kemenangan
  • Kemakmuran
  • Aktif dan dinamis

Sifat Negatif dari Warna Emas:

  • Kesombongan
  • Kesombongan

12. Warna Silver / Perak

Silver adalah bahasa yang menghadirkan warna yang mirip dengan warna perak. Warna perak adalah warna yang memiliki kesan sesuai dengan karakter perakan.

Properti Warna Silver:

  • Glamor
  • Mahal

Karena itu, produk warna ini biasanya lebih mahal daripada warna lain. Contohnya adalah produk mobil.

13. Warna Putih

Bentuk sederhana dan minimalis biasanya terlahir dengan penggunaan warna ini.

Penggunaan putih yang digunakan dengan benar juga memungkinkan untuk mendapatkan efek kepercayaan pada kualitas yang tidak akan mengecewakan Anda.

Sifat Positif Putih:

  • Kepercayaan
  • Kemurnian / kemurnian
  • Manis
  • Presisi
  • Kebersihan
  • Luas
  • Eksotis
  • Steril
  • Keaslian
  • Kemurnian
  • Kekudusan
  • Cahaya
  • Kebebasan

Sifat Negatif Warna Putih:

  • Sakit kepala
  • Lelah
  • Dingin
  • Terisolasi

14. Warna Abu-abu

Abu-abu adalah campuran warna hitam dan putih yang sering digunakan sebagai “penetral”.

Sifat Positif Abu-abu:

  • Serius
  • Kemerdekaan
  • Lebar
  • Meringkas atau tidak menentukan tujuannya
  • Stabil
  • Netral atau tidak memihak
  • Bertanggung jawab

Sifat Negatif Abu-abu:

  • Tidak komunikatif
  • Membosankan
  • Kurang percaya diri
  • Kelembaban
  • Murung
  • Hibernasi
  • Kekurangan energi

15. Warna Hitam

Meskipun para ahli mengatakan bahwa hitam bukan warna, kita harus sepakat terlebih dahulu bahwa hitam adalah warna.

Sifat Positif dari Hitam:

  • Kekuatan
  • Percaya diri
  • Glamor
  • Keamanan
  • Emosional
  • Efisiensi
  • Substansi
  • Maskulin
  • Keabadian
  • Sifat dramatis
  • Melindungi
  • Gaib
  • Klasik
  • Elit
  • Keanggunan
  • Mempesona
  • Keteguhan

Sifat Negatif Hitam:

  • Kematian
  • Kegelapan
  • Murung
  • Menakutkan
  • Murung
  • Kosong
  • Penghancuran
  • Kerusakan
  • Kesedihan
  • Perasaan sedang buruk
  • Kepunahan
  • Takut
  • Kesedihan
  • Putus asa

Tabel Kode Warna

Warna Hitam

Nah, itu dia beberapa perincian mengenai arti dan efek warna bagi psikologi manusia. Berdasarkan pengaruh dan warna. Warna tidak hanya dapat memperindah saja, tetapi warna dapat juga memengaruhi kondisi psikologis bagi orang-orang di sekitar kita.

Setelah mengetahui banyak hal mulai dari teknik pencampuran warna hingga arti simbolis warna, mungkin kamu dapat mencoba juga memperlajari beberapa teknik menggambar salah satunya adalah teknik arsil.

Baca juga:

Editor: Syahya Rembulan


Temukan pilihan rumah dan apartemen terlengkap di Aplikasi Pinhome. Dapatkan properti idaman melalui program NUP untuk akses eksklusif. Untuk kamu agen properti independen atau agen kantor properti bergabunglah menjadi rekan agen properti bersama kami dan iklankan properti kamu di sini. 

Kamu juga bisa belajar lebih lanjut mengenai properti di Property Academy by Pinhome. Gabung menjadi Rekan Jasa Pinhome melalui aplikasi Rekan Pinhome di App Store atau Google Play Store sekarang!

Hanya di Pinhome.id yang memberikan kemudahan dalam membeli properti. Pinhome PINtar jual beli sewa properti.

Tags :

Artikel Pilihan

Berita Pinhome
Berita Pinhome Vasa Jagakarsa Hunian Modern Tropis Strategis Berkonsep Townhouse

Menentukan rumah idaman memang bukanlah perkara mudah. Pasalnya banyak hal yang harus dipertimbangk

Finansial
Finansial Mengenal Analisis SWOT Untuk Mengembangkan Bisnis

Membangun sebuah bisnis yang sukses tidak bisa terjadi dalam semalam. Ada banyak unsur dan juga keg

Properti
Properti 3 Contoh Rumah Idaman dan Populer Saat Ini

Desain atau contoh rumah idaman bagi tiap-tiap orang tentunya tidak sama. Ada yang mendefinisikan r

Properti
Properti Ingin Memilih Lokasi Tempat Tinggal Strategis? Perhatikan Hal Ini!

Memilih lokasi tempat tinggal strategis bukanlah perkara mudah, banyak yang harus kita pertimbangka

Artikel Terkini

Edukasi
Edukasi Contoh Surat Pribadi dan Struktur Penulisannya

Ada dua macam surat yang jamak ditemukan, yaitu surat resmi dan tidak resmi. Surat tidak resmi seri

Kamar Tidur
Kamar Tidur Ragam Ventilasi Kamar Tidur Minimalis Agar Bebas Pengap

Jangan anggap sepele peran ventilasi kamar tidur minimalis karena bisa menentukan kualitas udara ya

Arsitektur & Desain
Arsitektur & Desain 7 Rekomendasi Keramik Dinding Teras Rumah Minimalis yang Kekinian

Bosan dengan dinding yang polos di bagian depan rumah? Keramik dinding teras rumah minimalis bisa j

Kamar Tidur
Kamar Tidur Inspirasi Tempat Tidur Lipat Untuk Kamar Mungil

Luas kamar tidur akan mempengaruhi pilihan furniture yang digunakan. Termasuk didalamnya ukuran tem

Kamar Tidur
Kamar Tidur Desain Kamar Tidur Bayi Yang Lucu Namun Tetap Nyaman

Menunggu kelahiran buah hati ke dunia adalah masa-masa penuh mendebarkan. Selain menyiapkan perleng

Ikuti Media Sosial Kami

Pinhome Indonesia