Pinhome

Sejarah pertempuran 5 hari 5 malam di Palembang

Dipublikasikan oleh Eka Mandala ∙ 13 February 2014 ∙ 2 menit membaca

Pertempuran 5 hari 5 malam di Palembang – Seperti halnya ditempat-tempat lain, pertempuran melawan Sekutu meletus juga di Palembang. Pasukan sekutu mendarat di Palembang pada tanggal 12 Oktober 1945 di bawah pimpinan Letnan Kolonel Carmichael.

Seperti juga di tempat lain, kali inipun bersama tentara Sekutu ikut pula mendarat aparat/tentara NICA. Selanjutnya pemerintah Republik Indonesia di Palembang menentukan bahwa pasukan Sekutu itu hanya diijinkan mendiami daerah Talang Semut, kemudian ternyata mereka meluaskan daerahnya ke tempat-tempat lain.

Sekutu Menggeledah Rumah Penduduk

Suasana menjadi panas ketika Sekutu secara tidak sah menggeledah rumah penduduk untuk mencari senjata. Akhirnya meletuslah suatu insiden.

Sementara itu Sekutu terus menambah kekuatannya sehingga dalam bulan Maret 1946 pasukan mereka sudah berjumlah kira-kira 2 batalyon. Di samping itu, Sekutu juga melindungi masuknya pasukan Belanda.

Setiap hari jumlah pasukan Belanda makin bertambah banyak, dan ketika Sekutu meninggalkan kota Palembang pada bulan Oktober 1946 mereka menyerahkan kedudukan-kedudukannya kepada Belanda.

Baca juga: Pertempuran 5 hari di Semarang

Perlawanan Rakyat Palembang

Pertempuran Palembang

Suasana kota Palembang makin tegang dan insiden-insiden bersenjata seringkali terjadi. Ketika Belanda menuntut supaya kota Palembang dikosongkan dan pemuda-pemuda menolak tuntutan tersebut, maka meletuslah pertempuran. Untuk mengulur waktu guna mendatangkan bala bantuan, Belanda mengajak berunding.

Pada saat perundingan sedang berjalan pada tanggal 1 Januari 1947 pertempuran meletuslah kembali. Dalam pertempuran ini, Belanda menggunakan pesawat terbang, tembakan altileri dari sungai dengan meriam-meriam kapal dan berbagai senjata berat.

Tetapi, para pejuang kemerdekaan RI di Palembang dengan persenjataan yang sederhana telah memberikan perlawanan yang gigih dan berhasil membuat kerugian yang cukup besar pada fihak Belanda.

Sebuah kapal pemburu dan beberapa buah perahu motor Belanda tenggelam di sungai Musi. Gedung radio dan peralatannya di Talang Betutu hancur, sehingga tak dapat dipakai lagi. Begitu pula beberapa buah tank telah dapat dilumpuhkan.

Setelah pertempuran berlangsung selama 5 hari 5 malam, seperlima kota Palembang hancur serta korban berjatuhan di kedua belah pihak. Pada tanggal 6 Januari 1947, akhirnya dicapai persetujuan gencatan senjata antara Belanda dan pimpinan Pemerintah RI di Palembang.

Tags :

Artikel Pilihan

Berita Pinhome
Berita Pinhome Vasa Jagakarsa Hunian Modern Tropis Strategis Berkonsep Townhouse

Menentukan rumah idaman memang bukanlah perkara mudah. Pasalnya banyak hal yang harus dipertimbangk

Finansial
Finansial Mengenal Analisis SWOT Untuk Mengembangkan Bisnis

Membangun sebuah bisnis yang sukses tidak bisa terjadi dalam semalam. Ada banyak unsur dan juga keg

Properti
Properti 3 Contoh Rumah Idaman dan Populer Saat Ini

Desain atau contoh rumah idaman bagi tiap-tiap orang tentunya tidak sama. Ada yang mendefinisikan r

Properti
Properti Ingin Memilih Lokasi Tempat Tinggal Strategis? Perhatikan Hal Ini!

Memilih lokasi tempat tinggal strategis bukanlah perkara mudah, banyak yang harus kita pertimbangka

Artikel Terkini

Kecantikan
Kecantikan 17 Model Rambut Tipis Pria yang Stylish

Memiliki jenis rambut tipis memang untuk sebagian orang menjadi sebuah kendala. Beberapa diantarany

Edukasi
Edukasi Contoh Surat Cerai yang Sesuai dengan Kaidah yang Ada

Dalam menjalani rumah tangga, ada banyak konflik tak terduga yang bisa saja terjadi. Jika diskusi s

Kecantikan
Kecantikan 12 Model Rambut Pria Botak 

Model rambut pria botak memang terbilang sangat simpel dengan minim perawatan. Apalagi untuk bebera

Edukasi
Edukasi Surat Lamaran Magang & Serba-serbi Lengkapnya

Bagi yang mengambil pendidikan SMK atau Sekolah Menengah Kejuruan dan pendidikan lanjutan seperti m

Edukasi
Edukasi Contoh Surat Kuasa Perpanjangan STNK, Ini Cara Membuatnya!

Pinhome - Mengurus surat-surat penting, seperti perpanjangan STNK merupakan kewajiban yang dilakuka

Ikuti Media Sosial Kami

Pinhome Indonesia