Pinhome

Peribahasa Tentang Buaya

Dipublikasikan oleh Ramadhanti ∙ 10 September 2021 ∙ 5 menit membaca

Peribahasa Tentang uaya – Buaya adalah hewan yang mengerikan, mereka termasuk ke dalam predator. Hampir setiap orang normal merasa takut dan terancam dengan buaya.

Apakah termasuk dengan kalian?

Tapi kamu tak perlu khawatir. Karena kali ini kita tidak akan membahas buaya secara harfiahnya. Melainkan hanya penggunaan reptil ini dalam peribahasa.

Berikut kami rangkum beberapa peribahasa buaya yang dianggap populer dan familiar di tengah tengah masyarakat .

Baca Juga: Peribahasa Tentang Ayam

Kumpulan Peribahasa Tentang Buaya

1. Tidak akan terlawan buaya menyelam air

Bagaimana dapat terkalahkan buaya di dalam air, sedang mereka adalah hewan yang piawai di air ataupun di darat.

Maka jika kita saksikan di acara acara seperti natgeo atau acara satwa lainnya, buaya akan sangat mudah memangsa lawannya di dalam air.

Namun apa makna yang terkandung dalam peribahasa di atas?

Secara umum memaknainya sebagai berikut.

“Orang pandai kaya tidak mungkin dapat dilawan”

Pandai dan kaya adalah dua hal kelebihan, jika dua hal ini terdapat dalam diri seorang, maka sudah dipastikan akan sulit untuk dilawan dan dikalahkan.

Pada umumnya yang memiliki hal ini secara bersamaan adalah orang yang kaya. Kita akan sangat jarang menemukan orang kaya yang bodoh. Akan tetapi sebaliknya, orang yang pandai atau pintar tidak semuanya kaya.

Bagaimana dengan kalian, apakah termasuk orang yang memiliki keduanya atau salah satunya.

2. Adakah buaya menolak bangkai

Cukup menarik memang peribahasa satu ini, kita tidak akan pernah menemukan buaya yang menolak bangkai.

Sebagai pemangsa mereka memiliki naluri yang tinggi dan cenderung rakus, terkadang sesama membunuh di antara kelompoknya.

Jika peribahasa tentang buaya di atas dijadikan pertanyaan, maka jawabannya tidak ada buaya yang akan menolak bangkai.

Arti atau makna dari kata di atas ialah orang yang jahat akan melakukan kejahatan bila memiliki kesempatan.

Nah untuk itu kita perlu berhati-hati dan waspada dalam berbagai kesempatan, sebab orang jahat sekalipun berbuat demikian karena ada kesempatan.

3. Lepas dari mulut harimau jatuh ke mulut buaya

Secara arti sesungguhnya kita tidak dapat menerjemahkan ini, sebab terlalu abstrak untuk diterjemahkan. Bagaimana bisa lepas dari mulut harimau, kemudian selanjutnya malah jatuh ke mulut buaya.

Terkecuali di antara pemangsa ini saling berebutan mangsa, kira kira yang akan menang siapa? Saya juga tidak tahu mana yang akan menang.

Peribahasa mengenai buaya ini menggambarkan seorang yang lepas dari masalah besar, namun kemudian ia jatuh lagi ke dalam bahaya yang lebih besar lagi.

Posisi yang demikian ini adalah hal sulit. Bagaimana tidak semua orang menghindari masalah dalam hidup ini, dan yang dicari adalah kebahagian dan kesenangan.

Tidak sedikit orang yang mampu melewati masa masa sulit, dan pada akhirnya terpuruk kemudian menyerah kepada keadaan.

Dalam menghadapi hal-hal seperti ini dibutuhkan mental yang kuat, sekuat baja. Sebab bukan tidak mungkin akan menggoyahkan kehidupan.

4. Besar berudu di kubangan, besar buaya di lautan

Saya sangat setuju sekali dengan peribahasa ini, yang mana setiap orang memiliki lingkungan, tempat dan kekuasaan masing-masing.

Keliru barangkali jika ada orang yang membandingkan satu dengan lainnya. padahal mereka tidak pantas untuk dibandingkan krena beda tempat dan lingkungan.

Namun ada yang lebih parah lagi, dimana seorang yang membandingkan dirinya sendiri dengan orang lain. Saya pikir ini adalah kelakuan dan tindakan yang amat bodoh.

Kita tidak perlu membandingkan diri sendiri dengan orang lain, justru yang harus kita lakukan adalah melihat dan mempelajari setiap proses-proses yang dilakukan oleh mereka orang sukses.

Adapun makna yang dikenal dari peribahasa di atas ialah setiap orang besar berkuasa di lingkungan atau tempat masing masing.

5. Air yang keruh terdapat buaya di hulunya

Maknanya ialah tentang perkataan yang terucap tergantung hati. Apabila merujuk ke dalam makna maka demikianlah kiranya, sebab seorang mengucapkan dan melakukan sesuatu hal itu tergantung dengan hati dan perasaannya.

Akan tetapi apabila kita melihat dari sisi peribahasanya, tentu tidak selalu demikian juga, artinya belum tentu air yang keruh terdapat buaya di hulunya. Bisa jadi keruh tersebut dikarenakan longsor.

6. Asal selamat ke seberang walaupun bergantung pada ekor buaya.

Seorang yang sangat membutuhkan pertolongan. Pada kondisi ini sangat berharap untuk mendapatkan bantuan, dalam bentuk apapun.

Terkadang manusia itu terlalu lemah menghadapi persoalan sendiri, dibutuhkan kekuatan yang bersumber dari orang lain.

Orang yang sedang memerlukan bantuan, mereka tidak akan menolak bantuan dalam bentuk apapun, pasti akan menerimanya.

Semoga kita dapat menjadi orang dermawan yang dapat membantu sesama, dan mengasihi orang lain seperti mengasihi diri sendiri.

7. Ditangkap buaya, nampak riaknya; ditangkap malas tak bertanda.

Sifat malas seseorang tidak dapat terlihat sebelum mereka disuruh untuk bekerja. Saya rasa kalian sangat paham dengan peribahasa tentang buaya satu ini.

Kita telah sama sama tahu orang yang malas sekilas tidak dapat terlihat sebelum mereka diberikan tugas.

Barulah setelah mendapat tugas akan nampak, orang yang malas cenderung tidak akan melakukan apapun dan diam.

Temukan peribahasa lainnya yang tidak kalah menarik dan bermanfaat, diantaranya ialah peribahasa tentang tikus.

Nah demikian kumpulan peribahasa tentang buaya yang dapat saya sajikan, semoga tulisan singkatan ini memberikan manfaat.


Temukan beragam pilihan rumah terlengkap di daftar properti & iklankan properti kamu di Jual Beli Properti Pinhome. Bergabunglah bersama kami di aplikasi Rekan Pinhome untuk kamu agen properti independen atau agen kantor properti. 

Kamu juga bisa belajar lebih lanjut mengenai Properti di Property Academy by Pinhome. Download aplikasi Rekan Pinhome melalui App Store atau Google Play Store sekarang!

Hanya di Pinhome.id yang memberikan kemudahan dalam membeli properti. Pinhome – PINtar jual beli sewa properti.

Editor: Nurchalimah

Source Feature Image: Unsplash

Tags :

Artikel Pilihan

Berita Pinhome
Berita Pinhome Vasa Jagakarsa Hunian Modern Tropis Strategis Berkonsep Townhouse

Menentukan rumah idaman memang bukanlah perkara mudah. Pasalnya banyak hal yang harus dipertimbangk

Finansial
Finansial Mengenal Analisis SWOT Untuk Mengembangkan Bisnis

Membangun sebuah bisnis yang sukses tidak bisa terjadi dalam semalam. Ada banyak unsur dan juga keg

Properti
Properti 3 Contoh Rumah Idaman dan Populer Saat Ini

Desain atau contoh rumah idaman bagi tiap-tiap orang tentunya tidak sama. Ada yang mendefinisikan r

Properti
Properti Ingin Memilih Lokasi Tempat Tinggal Strategis? Perhatikan Hal Ini!

Memilih lokasi tempat tinggal strategis bukanlah perkara mudah, banyak yang harus kita pertimbangka

Artikel Terkini

Edukasi
Edukasi Contoh Surat Wasiat yang Sah Menurut Hukum

Bicara soal wasiat tentu menjadi satu hal yang sensitif. Tak jarang, hal ini pun kerap menjadi pers

Edukasi
Edukasi Contoh Surat Somasi dan Cara Membuatnya

Apakah kamu pernah mendengar surat somasi? Surat ini kerap dikaitan dengan dunia hukum. Biasanya pe

Edukasi
Edukasi Contoh Surat Pengaduan dan Formatnya yang Benar

Dalam transaksi, terkadang ada beberapa hal yang kurang sesuai, baik dalam pembelian barang atau pe

Edukasi
Edukasi Cara Membuat Surat Keterangan Bebas Narkoba dan Contohnya

Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN) umum digunakan untuk berbagai keperluan. Salah satunya melama

Edukasi
Edukasi Contoh Surat Keterangan Belum Menikah dan Cara Membuatnya

Surat keterangan belum menikah kerap diajukan sebagai salah satu dokumen ketika mengurus suatu hal,

Ikuti Media Sosial Kami

Pinhome Indonesia