Mulai hari Minggu Trump melarang warganya mengunduh TikTok dan Wechat

Diperbarui oleh Eka Mandala ∙ December 22, 2021 ∙ 3 menit membaca

Tanjung News Departemen Perdagangan berencana membatasi akses ke TikTok dan WeChat mulai hari Minggu (20/9/2020). Ini adalah perintah langsung dari eksekutif administrasi Donald Trump terhadap kedua aplikasi tersebut.

Dilansir dari edition.cnn.com, Departemen juga mengatakan pada hari Jumat (18/9/2020) bahwa mulai hari Minggu, setiap gerakan untuk mendistribusikan atau mempertahankan WeChat atau TikTok di toko aplikasi akan dilarang. Namun Apple dan Google tidak segera menanggapi permintaan tersebut.

Pengguna yang telah mengunduh kedua aplikasi ini mungkin dapat terus menggunakannya, namun versi aplikasi terupdate tidak lagi dapat diunduh.

“Satu-satunya perubahan nyata pada Minggu malam adalah (pengguna TikTok) tidak akan memiliki akses ke aplikasi yang ditingkatkan, aplikasi yang diperbarui, aplikasi yang ditingkatkan atau pemeliharaan,” kata Menteri Perdagangan Wilbur Ross Jumat pagi di Fox Business.

TikTok dan Wechat

Pembatasan WeChat malah lebih luas. Mulai Minggu, akan ilegal untuk menghosting atau mentransfer lalu lintas internet yang terkait dengan WeChat, kata Departemen itu dalam rilisnya .

Hal yang sama juga akan diberlakukan untuk TikTok pada 12 November, katanya. Pemerintahan Trump saat ini sedang mempertimbangkan proposal yang melibatkan ByteDance, induk TikTok di Cina, dan Oracle, yang dirancang untuk menyelesaikan masalah keamanan nasional pemerintah terkait TikTok; batas waktu untuk kesepakatan adalah 12 November.

Di lain pihak, TikTok mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak setuju dan kecewa dengan pengumuman pemerintah tersebut.

“Komunitas kami yang terdiri dari 100 juta pengguna Amerika Serikat menyukai TikTok karena ini adalah rumah untuk hiburan, ekspresi diri, dan koneksi,” kata perusahaan itu, “dan kami berkomitmen untuk melindungi privasi dan keselamatan mereka sambil terus berupaya menghadirkan kegembiraan bagi keluarga, dan karier yang berarti bagi mereka yang berkreasi di platform kami. “

Sedangkan Tencent, pemilik WeChat mengatakan sedang meninjau batasan yang diuraikan oleh Departemen Perdagangan.

“Menyusul perintah eksekutif awal pada 6 Agustus kami telah terlibat dalam diskusi ekstensif dengan pemerintah AS, dan telah mengajukan proposal komprehensif untuk mengatasi kekhawatirannya,” kata Tencent dalam sebuah pernyataan.

“Pembatasan yang diumumkan hari ini sangat disayangkan, tetapi mengingat keinginan kami untuk memberikan layanan berkelanjutan kepada pengguna kami di AS, WeChat merupakan alat komunikasi penting, kami akan terus berdiskusi dengan pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya di AS untuk mencapai solusi jangka panjang.”

Pembatasan lebih lanjut masih dapat diumumkan nanti, termasuk terhadap aplikasi lain jika dianggap dapat digunakan sebagai solusi.

Dalam pengajuan pengadilan sebelumnya, pemerintah AS menyarankan bahwa TikTok dan WeChat akan dibatasi cakupannya dan tidak ditujukan untuk merugikan konsumen atau karyawan TikTok AS.

Karyawan TikTok akan tetap dapat menerima gaji dan tunjangan dan melakukan pekerjaan harian mereka tanpa melanggar larangan.

Dalam pengajuan terpisah pada 15 September, pemerintah AS memperingatkan bahwa komunikasi melalui WeChat mungkin “terganggu” sebagai akibat dari kebijakan yang akan datang, tetapi “pengguna tidak akan menjadi sasaran atau dikenakan hukuman.”

“Tindakan hari ini sekali lagi membuktikan bahwa Presiden Trump akan melakukan segala daya untuk menjamin keamanan nasional kita dan melindungi Amerika dari ancaman Partai Komunis China,” kata Ross.

“Atas arahan Presiden, kami telah mengambil tindakan signifikan untuk memerangi pengumpulan data pribadi warga Amerika yang berbahaya di China, sambil mempromosikan nilai-nilai nasional kami, norma berbasis aturan demokratis, dan penegakan hukum dan regulasi AS yang agresif.”

Baca juga:

Tags :

Artikel Pilihan

Berita Pinhome
Berita Pinhome Hadir di Denpasar, Pinhome Home Service Solusi Satu Langkah Mudah Bersih-Bersih Rumah

Jakarta, 9 Juli 2021 – Layanan Pinhome Home Service (PHS), hasil kolaborasi Pinhome dengan PT. Ap

Berita Pinhome
Berita Pinhome Hadir di Bandar Lampung dan Yogyakarta, Pinhome Home Service: Solusi Satu Langkah Mudah Bersih-bersih Rumah

Jakarta – Layanan Pinhome Home Service (PHS), hasil kolaborasi Pinhome dengan PT. Aplikasi 

Berita Pinhome
Berita Pinhome Buka Booth Free Massage di Acara CoHive Pop Up Market, Layanan Pinhome Home Service Diminati Lebih dari 150 Orang

Jakarta, 14 Juli 2022 - Pinhome selaku e-commerce properti, penyedia jasa rumah tangga, dan gaya hi

Berita Pinhome
Berita Pinhome KPR Lewat Pinhome, Agen Properti Bisa Klaim Seluruh Komisi!

Jakarta, 9 Agustus 2021 – Pinhome sebagai e-commerce properti memiliki misi untuk menjadikan prop

Berita Pinhome
Berita Pinhome Mau Bangun Usaha? Berikut Tips Pengecekan Properti untuk Tempat Usaha dari Pinhome

Jakarta, 1 November 2021 – Memahami aspek hukum pada properti merupakan hal yang krusial sebelum

Artikel Terkini

Gadget
Gadget 15 Rekomendasi HP Realme 2 Jutaan Spesifikasi Gacor!

Rekomendasi HP Realme 2 jutaan terbaik merupakan pilihan varian smartphone yang layak untuk dibeli.

Finansial
Finansial Kenali Apa itu DYOR dalam Crypto dan Cara Menerapkannya

Ada banyak sekali istilah yang mungkin baru pertama kali kamu dengar saat mempelajari investasi seb

Uncategorized
Uncategorized Mengenal Apa itu Crypto Luna atau Terra Luna dalam Crypto

Sektor transaksi digital kawasan Asia mengalami pertumbuhan sangat pesat dengan banyak sekali pemai

Finansial
Finansial Begini Cara Kerja Bitcoin yang Perlu Diketahui Oleh Pemula

Meningkatnya kesadaran masyarakat akan investasi membuat aktivitas tersebut semakin tinggi peminatn

Lifestyle
Lifestyle 10 Contoh Surat Pesanan, Bisa Dijadikan Panduan

Hi Pins, apakah kamu pernah mendengar apa itu surat pesana?. Surat pesanan umumnya dikeluarkan oleh

Ikuti Media Sosial Kami

Pinhome Indonesia