Malaysia, #35 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Diperbarui oleh ∙ December 22, 2021 ∙ 4 menit membaca

Malaysia adalah negara terbaik untuk bisnis yang terletak di Asia Tenggara. Malaysia negara berpenghasilan menengah ke atas, telah mengubah dirinya sejak tahun 1970-an dari produsen bahan baku menjadi ekonomi multi-sektor.

Di bawah Perdana Menteri NAJIB saat ini, Malaysia berusaha untuk mencapai status pendapatan tinggi pada tahun 2020 dan untuk meningkatkan rantai produksi bernilai tambah dengan menarik investasi dalam teknologi tinggi, industri dan layanan berbasis pengetahuan.

Program Transformasi Ekonomi NAJIB adalah serangkaian proyek dan langkah kebijakan yang dimaksudkan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi negara.

Pemerintah juga telah mengambil langkah untuk meliberalisasi beberapa sub-sektor jasa. Malaysia rentan terhadap penurunan harga komoditas dunia atau perlambatan umum dalam kegiatan ekonomi global.

Pemerintahan NAJIB terus berupaya untuk meningkatkan permintaan domestik dan mengurangi ketergantungan ekonomi pada ekspor. Permintaan domestik terus menopang pertumbuhan ekonomi, didukung terutama oleh konsumsi swasta, yang menyumbang 53% dari PDB.

Namun demikian ekspor, terutama elektronik, minyak dan gas, dan minyak sawit – tetap menjadi pendorong utama perekonomian. Pada 2015, ekspor barang dan jasa bruto setara dengan 73% dari PDB.

Sektor minyak dan gas memasok sekitar 22% dari pendapatan pemerintah pada tahun 2015, turun secara signifikan dari tahun-tahun sebelumnya di tengah penurunan harga komoditas dan diversifikasi pendapatan pemerintah.

Malaysia telah memulai program reformasi fiskal yang bertujuan untuk mencapai anggaran berimbang pada tahun 2020, termasuk rasionalisasi subsidi dan pengenalan 2015 pajak pertambahan nilai 6%.

Harga komoditas yang rendah dan berkelanjutan selama periode tersebut tidak hanya menekan keuangan pemerintah, tetapi juga menyusutkan surplus neraca berjalan Malaysia dan sangat membebani ringgit Malaysia, yang merupakan salah satu mata uang berkinerja terburuk di kawasan ini selama 2013-17.

Ringgit mencapai posisi terendah baru setelah pemilihan presiden AS di tengah aksi jual yang lebih luas dari aset-aset pasar berkembang.

Bank Negara Malaysia (bank sentral) memelihara cadangan devisa yang memadai; rezim pengaturan yang berkembang dengan baik telah membatasi eksposur Malaysia terhadap instrumen keuangan yang lebih berisiko, meskipun tetap rentan terhadap aliran modal global yang tidak stabil.

Untuk meningkatkan daya saing Malaysia, Perdana Menteri NAJIB mengangkat kemungkinan revisi pada preferensi ekonomi dan sosial khusus yang diberikan kepada etnis Melayu di bawah Kebijakan Ekonomi Baru tahun 1970, tetapi mundur pada tahun 2013 setelah ia menghadapi oposisi yang signifikan dari nasionalis Melayu dan kepentingan pribadi lainnya.

Pada bulan September 2013, NAJIB meluncurkan Program Pemberdayaan Ekonomi Bumiputra yang baru, kebijakan yang mendukung dan memajukan kondisi ekonomi etnis Melayu.

Malaysia menandatangani 12 negara perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik Kemitraan (TPP) pada Februari 2016, meskipun masa depan TPP tetap tidak jelas setelah AS menarik diri dari perjanjian.

Bersama sembilan anggota ASEAN lainnya, Malaysia membentuk Komunitas Ekonomi ASEAN pada 2015, yang bertujuan untuk memajukan integrasi ekonomi regional.

Perdana Menteri NAJIB mengangkat kemungkinan revisi pada preferensi ekonomi dan sosial khusus yang diberikan kepada etnis Melayu di bawah Kebijakan Ekonomi Baru tahun 1970, tetapi mundur pada tahun 2013 setelah ia menghadapi oposisi yang signifikan dari nasionalis Melayu dan kepentingan pribadi lainnya.

Pada bulan September 2013, NAJIB meluncurkan Program Pemberdayaan Ekonomi Bumiputra yang baru, kebijakan yang mendukung dan memajukan kondisi ekonomi etnis Melayu.

Malaysia menandatangani 12 negara perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik Kemitraan (TPP) pada Februari 2016, meskipun masa depan TPP tetap tidak jelas setelah AS menarik diri dari perjanjian.

Bersama sembilan anggota ASEAN lainnya, Malaysia membentuk Komunitas Ekonomi ASEAN pada 2015, yang bertujuan untuk memajukan integrasi ekonomi regional.

Perdana Menteri NAJIB mengangkat kemungkinan revisi pada preferensi ekonomi dan sosial khusus yang diberikan kepada etnis Melayu di bawah Kebijakan Ekonomi Baru tahun 1970, tetapi mundur pada tahun 2013 setelah ia menghadapi oposisi yang signifikan dari nasionalis Melayu dan kepentingan pribadi lainnya.

Pada bulan September 2013, NAJIB meluncurkan Program Pemberdayaan Ekonomi Bumiputra yang baru, kebijakan yang mendukung dan memajukan kondisi ekonomi etnis Melayu.

Malaysia menandatangani 12 negara perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik Kemitraan (TPP) pada Februari 2016, meskipun masa depan TPP tetap tidak jelas setelah AS menarik diri dari perjanjian. Bersama sembilan anggota ASEAN lainnya, Malaysia membentuk Komunitas Ekonomi ASEAN pada 2015, yang bertujuan untuk memajukan integrasi ekonomi regional.


Malaysia

Malaysia

GDP $ 312 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 5,9%
PDB per Kapita: $ 9.900
Neraca Perdagangan / PDB: 3%
Populasi: 31.8 juta
Hutang / PDB Publik: 54%
Pengangguran: 3,4%
Inflasi: 3,8%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 15
Kebebasan Moneter: 16
Hak Properti: 34
Inovasi: 30
Teknologi: 32
Pita Merah: 107
Investor Protection: 2
Korupsi: 57
Kebebasan pribadi: 91
Beban pajak: 64

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.


Terkait Malaysia


Tags :

Artikel Pilihan

Berita Pinhome
Berita Pinhome Hadir di Denpasar, Pinhome Home Service Solusi Satu Langkah Mudah Bersih-Bersih Rumah

Jakarta, 9 Juli 2021 – Layanan Pinhome Home Service (PHS), hasil kolaborasi Pinhome dengan PT. Ap

Berita Pinhome
Berita Pinhome Hadir di Bandar Lampung dan Yogyakarta, Pinhome Home Service: Solusi Satu Langkah Mudah Bersih-bersih Rumah

Jakarta – Layanan Pinhome Home Service (PHS), hasil kolaborasi Pinhome dengan PT. Aplikasi 

Berita Pinhome
Berita Pinhome Buka Booth Free Massage di Acara CoHive Pop Up Market, Layanan Pinhome Home Service Diminati Lebih dari 150 Orang

Jakarta, 14 Juli 2022 - Pinhome selaku e-commerce properti, penyedia jasa rumah tangga, dan gaya hi

Berita Pinhome
Berita Pinhome KPR Lewat Pinhome, Agen Properti Bisa Klaim Seluruh Komisi!

Jakarta, 9 Agustus 2021 – Pinhome sebagai e-commerce properti memiliki misi untuk menjadikan prop

Berita Pinhome
Berita Pinhome Mau Bangun Usaha? Berikut Tips Pengecekan Properti untuk Tempat Usaha dari Pinhome

Jakarta, 1 November 2021 – Memahami aspek hukum pada properti merupakan hal yang krusial sebelum

Artikel Terkini

Gadget
Gadget Ketahui Perbedaan MacBook Pro dan Air, Mana Yang Cocok Untuk Kamu?

Seperti yang Pins ketahui, perusahaan Apple selalu merilis dua varian laptop terbaru yaitu MacBook

Finansial
Finansial Apa itu FUD? Serta Moment Terbesar FUD?

Crypto adalah instrumen investasi yang mempunyai risiko sangat tinggi. Investasi crypto sebaiknya m

Gadget
Gadget 3 Cara Mendownload Google Classroom Di Laptop, Mudah Banget!

Sejak pandemi, beberapa instansi pendidikan menggunakan Google Classroom sebagai media pembelajaran

Finansial
Finansial 10 NFT Marketplace Indonesia & Global yang Populer, Banyak Dipakai Investor!

Kepopuleran NFT (Non Fungible Token) di Indonesia turut beriringan dengan bermunculannya NFT market

Gadget
Gadget 6 Cara Ngeprint dari HP Tanpa Maupun Dengan Kabel

Pada era yang serba digital ini, semua hal dituntut untuk bisa lebih cepat. Begitu pula, dengan men

Ikuti Media Sosial Kami

Pinhome Indonesia