Tips Homeschooling di masa Pandemi COVID19

Dipublikasikan oleh Eka Mandala ∙ 26 September 2020 ∙ 5 menit membaca

Tips Homeschooling – Dimasa pendemi seperti sekarang ini, terlalu banyak mitos yang mengacaukan pemikiran kita tentang homeschooling: Terlalu mudah, anak-anak menjadi liar, mereka tidak mendapatkan cukup sosialisasi, mereka tidak cukup belajar.

Tetapi tidak mudah mendidik anak-anak usia sekolah di rumah, seperti yang kita jalani sekarang ini. Terkadang anak – anak menjadi liar, yang mana kita harus bersosialisasi dan mengajar anak-anak kita.

Untuk mempermudah ada 9 tips mendidik anak di masa Pandemi COVID19 yang mungkin bisa diterapkan para orang tua.

9 tips Homeschooling di masa Pandemi COVID19

1. Kembangkan rasa ingin tahu

Biarkan anak Anda menyelidiki semuanya. Atau, jika mereka lebih apatis, biarkan mereka menggunakan waktu untuk memahami apa yang mereka minati dan kuasai. Misalnya dia di sekolah menengah dan dia menyukai fotografi dan desain game.

Mendengarkan anak Anda sangatlah penting, berikan mereka banyak pilihan dan kemudian mendorong mereka ke pilihan tersebut agar dapat memicu minatnya seumur hidup.

2. Kembangkan kedalaman

Apakah anak Anda cenderung memiliki fokus tunggal pada satu atau dua topik? Sekarang adalah waktu yang tepat untuk membiarkan mereka menyelami satu atau dua subjek secara mendalam dan lebih fokus. Ini dapat meredakan kecemasan dan meningkatkan pemahaman.

3. Pertimbangkan kembali disiplin

Bagaimana dengan ketidaktaatan atau perilaku mengganggu? Menghakimi anak dengan kekerasan maupun hukuman tidak akan efektif untuk homeschooling. Pendekatan yang lembut untuk mengetahui apa yang diinginkan adalah solusi yang bijaksana untuk mengatasi itu. Namun demikian, dibutuhkan kesabaran ekstra untuk itu.

4. Bagaimana dengan anak yang membutuhkan dukungan khusus?

Di situlah kita sebagai masyarakat paling gagal. Anak yang memiliki beberapa disabilitas, menemukan lebih banyak dorongan dan keterlibatan dari guru daring dan teman sebaya di bidang minatnya daripada yang dia lakukan di sekolah umum.

Memang tidak ada model yang sempurna, tetapi belajar dengan kecepatannya sendiri, dan fokus pada mata pelajaran yang menarik minatnya akan membuatnya lebih senang. Hal itu akan memberinya kesempatan untuk belajar mengekspresikan dirinya dengan jelas, dan untuk memutuskan apa yang ingin dia lakukan dengan hidupnya.

5. Berkolaborasi dengan bijak

Apakah Anda cukup beruntung memiliki tetangga, keluarga, dan teman yang dapat Anda andalkan? Anda dapat melakukan apa yang dilakukan beberapa perguruan tinggi, mengatur untuk berbagi sumber daya dengan orang lain.

Hindari berkolaborasi dengan orang-orang yang mungkin merusak tujuan pendidikan. Kolaborasi mungkin berarti eksperimen sains konferensi video terkemuka, atau berkebun di halaman belakang yang jauh secara sosial, atau pelajaran botani dengan perjalanan kelompok kecil ke kebun raya.

Ini mungkin cerita yang ditulis oleh semua siswa di lingkungan Anda melalui dokumen online bersama. Pastikan dalam merencanakan aktivitas menyenangkan tersebut, tidak membebani satu orang dengan hosting dan pengorganisasian; bagikan waktu, tenaga, dan keahlian Anda secara merata.

6. Terima kompleksitas

Kita masing-masing memiliki cara untuk mempelajari dan menyerap materi baru. Beberapa dari kita menemukan kemudahan dan kenyamanan dalam angka dan penyelidikan ilmiah.

Ada juga yang menemukan kesenangan dalam pencarian kreatif dan imajinatif. Yang lain lagi belajar secara kinetis merasa paling dekat dengan diri mereka saat menari, berlari, atau bermain bola basket.

Taman lokal dapat menjadi cara gratis untuk memanfaatkan aktivitas luar ruangan; mungkin anak sekolah menengah Anda dapat menciptakan olahraga baru di lapangan terbuka, atau siswa sekolah dasar Anda dapat berlatih menggambar rusa keledai di lingkungan Anda.

Kemudian mereka dapat menulis tentang proses tersebut, mendorong pemikiran kritis. Tambahkan elemen penelitian untuk siswa sekolah menengah sebagai cara lain untuk memahami kompleksitas. Membangun pengalaman tunggal memperdalam pemahaman.

7. Manjakan kegiatan kreatif

Apakah pendidikan kesenangan? IYA. Seni, menulis, film, musik dan teater adalah bagian dari pendidikan. Mereka mengajarkan pemikiran kritis, empati, ketangkasan dan kegembiraan.

Bagaimana jika anak-anak benar-benar menikmati mendidik diri sendiri? Bagaimana jika sebenarnya praktis sekarang untuk menganjurkan kesenangan, karena segala sesuatu yang lain begitu kacau? Bayangkan itu.

8. Rangkullah kesendirian

Ini mungkin sangat tidak menyenangkan bagi para ekstrovert, tetapi kesendirian sebenarnya tidak buruk. Itu mengundang refleksi diri. Dan, mungkin, jika sosialisasi mencakup lebih banyak refleksi diri, kita akan memiliki warga negara yang lebih ramah dan lebih sadar.

Mengenal diri sendiri jauh dari orang lain bisa menjadi salah satu pengalaman paling berharga yang ditawarkan kehidupan. Mengapa kita tidak mengizinkan anak-anak dengan kebiasaan emas itu?

9. Bayangkan masa depan

Kita berada di tengah bencana global. Hentikan anak-anak ini, dan diri Anda sendiri, kendur. Alih-alih khawatir tentang apakah mereka akan “jatuh di belakang,” mengakui bahwa banyak, jika tidak sebagian besar dari kita, telah jatuh di belakang.

Kita bisa mengubah bahasa kesuksesan kita. Saat ini, sukses mungkin berarti tetap hidup, dan membantu menjaga orang lain tetap hidup. Dan itu sudah cukup. Belajar di rumah memberi kita kebebasan untuk lebih mengenal apa yang kita sukai.

Dan, saat ini, itu mungkin hal paling praktis yang dapat kita lakukan: mengenal lingkungan terdekat kita, mengembangkan diri dengan cara yang positif, dan membuat tinggal di rumah lebih bisa diterima.

Bersedia belajar dari apa yang tidak kita pahami adalah keterampilan hidup yang berharga. Justru itulah yang dimaksud dengan pendidikan, memberi kita pengetahuan dan keterampilan yang kita butuhkan untuk menavigasi hidup dengan sukses. Di dunia di mana kepedulian dan pembangunan komunitas lebih penting dari sebelumnya, kita dapat menggunakan kesempatan ini untuk mencontohkan apa arti kesuksesan itu.

Tags :

Artikel Pilihan

Berita Pinhome
Berita Pinhome Vasa Jagakarsa Hunian Modern Tropis Strategis Berkonsep Townhouse

Menentukan rumah idaman memang bukanlah perkara mudah. Pasalnya banyak hal yang harus dipertimbangk

Finansial
Finansial Mengenal Analisis SWOT Untuk Mengembangkan Bisnis

Membangun sebuah bisnis yang sukses tidak bisa terjadi dalam semalam. Ada banyak unsur dan juga keg

Properti
Properti 3 Contoh Rumah Idaman dan Populer Saat Ini

Desain atau contoh rumah idaman bagi tiap-tiap orang tentunya tidak sama. Ada yang mendefinisikan r

Properti
Properti Ingin Memilih Lokasi Tempat Tinggal Strategis? Perhatikan Hal Ini!

Memilih lokasi tempat tinggal strategis bukanlah perkara mudah, banyak yang harus kita pertimbangka

Artikel Terkini

Kantor
Kantor Karakteristik Desain Kantor Industrial Favorit Milenial

Konsep industrial kini juga diterapkan sebagai interior kantor. Apalagi jika mayoritas karyawannya

Kantor
Kantor Cara Memilih Meja Resepsionis Ergonomis Untuk Kantor

Ketika memasuki lobby kantor maka selalu ada meja resepsionis. Meja ini biasa dituju untuk mendapat

Berita Pinhome
Berita Pinhome Ini Dia Cara Mudah Bikin Aplikasi di Android Tanpa Ribet!

Setiap tahunnya, penggunaan smartphone, terutama Android, terus mengalami peningkatan. Bagaimana ti

Teknik Sipil
Teknik Sipil Mau Ajukan Cicilan Perumahan Subsidi? Baca Dulu Syaratnya!

Membeli rumah saat ini terbilang cukup sulit karena harganya yang sudah melambung tinggi. Apalagi,

Properti
Properti Kisaran Harga Tipe Rumah Minimalis, Terbaru 2022!

Ingin membeli rumah minimalis? Rumah minimalis ini kini menjadi incaran kaum millenials ketiak menc

Ikuti Media Sosial Kami

Pinhome Indonesia